Arty Septiara, Sekolah Daring Lebih Banyak Kesulitannya

Arty Septiara, Sekolah Daring Lebih Banyak Kesulitannya

Arty Septiara adalah seorang Ibu dari 2 orang anak. Arty tinggal di Wonosobo, Jawa Tengah. Anak pertamanya masih menduduki pendidikan taman kanak-kanak dimana di masa pandemi ini metode pembelajaran sekolah anaknya berubah menjadi daring.


Menurut Arty Septiara, sekolah daring lebih banyak kesulitannya daripada kemudahannya. Begini katanya…


Dulu anak saya masih sempat sekolah offline, walaupun setiap pagi repot ngurusin keperluan anaknya sekolah, ditambah anak yang paling kecilnya juga mau mengantarkan kakaknya ke sekolah yang bikin tambah repot, tapi hati rasanya bahagia. Bisa melihat anak-anak bermain bersama teman-teman dan gurunya.


Kalau sekolah daring, anak malah main hp terus. Harusnya bermain bareng teman-temannya di luar tapi ini malah banyak nonton Youtube. Perjuangan banget suruh anak belajar, harus pake otot emaknya hahaha. Ke sekolah cuma ambil tugas itupun kadang lupa. Awal-awal sih nurut kalau disuruh belajar, tapi makin kesini malah makin asyik sendiri. Saya tipe yang disiplin, jadi waktu sekolah ya harus sekolah. Tapi kelihatannya anak sudah mulai jenuh sekolah daring, jadi emaknya ngomel juga udah biasa buat dia :(


Selain itu, yang membuat sekolah offline lebih mudah karena langsung diajarin sama gurunya. Dulu kalau pun ada tugas, hanya 1 minggu sekali, beda dengan sekarang. Karena belajar di rumah, emaknya yang serasa jadi guru. Sudah pusing dengan urusan rumah tangga, sekarang ditambah dengan sekolah daring anak. Kalau dulu, setelah nganterin anak sekolah bisa bebenah rumah, sekarang malah harus ngajarin anak juga.


Sekarang banyak orang tua yang belajar kelompok itu beneran loh.. Jadi nanti orang tuanya janjian untuk kumpul di salah satu rumah yang punya kakak supaya bisa ngajarin. Nanti kesana bawa anaknya sih, tapi anaknya lebih sibuk main. PR nya tetap dikerjakan emaknya.


Sekolah offline juga lebih menyulitkan secara ekonomi karena sekolah tetap bayar sepenuhnya. Sudah disuruh beli seragam dan yang lainnya tapi tidak terpakai. Ditambah lagi harus beli kuota internet. Kalau tidak, gak akan tahu tugas yang dikasih guru apa aja. Tapi ya namanya juga hidup, ada waktu dimana tidak punya uang jadi gak tau apa-apa...


Ada pengalaman lucu yang pernah terjadi. Kondisinya saya tidak punya kuota, waktu itu adalah waktu setelah libur panjang dan saya belum tahu jadwal masuk sekolah. Tapi dengan PD nya saya nganter anak ke sekolah. Eh tapi di sekolah tidak ada orang, hanya wali kelas saja. Masih PD, kepikirannya ya karena kepagian. Pas bertanya sama gurunya, eh ternyata masih libur dan sudah diumumkan lewat WA kalau masuk sekolah itu senin depan. Gak tahu karena tidak punya kuota. Ya sudah kita pulang lagi. Mana adiknya yang kecil juga ikut ribet karena ingin ikut mengantarkan kakaknya ke sekolah hahaha :D


Intinya, buat saya sekolah daring ini tidak mudah, apalagi untuk sayang yang tinggal di kampung. Ini juga dirasakan oleh para orang tua di kampung saya. Jadi kami berharap semoga semua kembali normal dan pandemi segera berakhir. Aamiin🤲

Tinggalkan komentar

Komentar harus disetujui sebelum tayang